badge Bocah Renyah: Ibu Kurang Piknik ya?

Monday, October 5, 2015

Ibu Kurang Piknik ya?


Ibu kurang piknik ya?

Dugh, kenapa ya kok tiba-tiba si sulung bertanya seperti itu? Apa semacam pertanyaan terselubung agar kami sekeluarga piknik gitu?

"Memang Kakak mau piknik kemana kok tanya gitu?" tanyaku.

"Ibuuuu... yang kurang piknik itu kan Ibu, bukan akuuuuu....." Wewww, volume suaranya bikin gendang telinga bergetar :)

"Kok bisa Ibu yang kurang piknik Kak?"

"Habisnyaaa... nonton tv sebentar dimarahi, disuruh cepet-cepet belajar. Pas aku lagi belajar, diomelin lupa sholat dan lupa makan. Eeehh...aku makan sambil nonton tv disuruh cepet-cepet belajar lagi. Apa-apaaaaa salah deh aku," berondong si sulung tanpa ampun.

Kupikir-pikir benar juga nih Kakak. Apaaaa saja yang dia lakukan bawaannya salah melulu di depan mata. Belum lagi adiknya yang susah sekali makan. Pulang kantor, badan lengket, capek, urus dua bocah yang lebih banyak berargumennya daripada nurutnya itu memang menjadi semacam ujian yang kunci jawabannya tak kunjung dibocorkan ;)

Ada ribuan teori tentang bagaimana mengontrol emosi saat berhadapan dengan anak. Berusahalah untuk sabar, mengontrol diri agar keluarnya perkataan tak melukai perasaan. Namun kenyataan memang tak seindah teori. Saat pulang kantor dan kondisi badan sedang tidak fit, ada saja perasaan tak mengenakkan yang bakalan berimbas ke keluarga. Yang suami dinyinyirin lah, yang anak-anak tampak serba menjengkelkan lah, duuuhh... Saat hal ini terjadi, pasti aku bak monster paling mengerikan sedunia :(

Padatnya jadwal di kantor dari Senin hingga Sabtu membuatku jarang bisa cuti. Jadi lengkap sudah perasaan iri tingkat dewa saat tau teman-temanku yang lain sudah bisa meluncur liburan di hari Jumat sore. Tak heran saat putri sulungku sampai gemes menghadapi kebawelanku tadi, bisa dipastikan itu kadar 'monster'nya sudah pekat :)

Benar juga ya kata si Kakak tadi kalau ibunya kurang piknik. Secara harfiah piknik itu memiliki arti bepergian ke suatu tempat di luar kota untuk bersenang-senang dengan membawa bekal dan sebagainya (sumber : kbbi.web.id). Tak harus ke luar kota mungkin ya, di dalam kota pun asalkan niatnya untuk melepaskan diri dari rutinitas harian dan bersenang-senang bersama keluarga sudah bisa masuk kategori piknik atau tamasya.

Di antara jarangnya aku piknik bersama anak-anak, ini ada cerita Moms' Escape yang keingeeettt banget sampai sekarang.  Waktu itu kami pergi ke Kampoeng Kopi Banaran, tempat wisata yang asri dengan kebun kopi dan berbagai fasilitas permainan anak.

Naik Kereta Wisa mengelilingi kebun Kopi di Kampoeng Kopi Banaran, Kab. Semarang

Sebenarnya waktu itu tidak ada niatan sama sekali untuk pergi ke sana. 15 November 2012, hari Kamis, anak-anak sekolah libur bertepatan dengan Tahun Baru Hijriyah. Semula aku dan dua orang teman kuliah yang sama-sama tinggal di Semarang berniat makan siang bareng saja dan ngobrol-ngobrol melepas kangen. Sudah lama kami tidak ketemuan meskipun tinggal sekota. Yaaa...gimana lagi ya, ada yang sibuk ngamplas, ada yg sibuk urus cucian dan jemuran, antar jemput anak sekolah, huhuuyy... we need an escape lah pokokna ;)

Setelah makan siang, melongok jarum jam kok masih terlalu awal untuk pulang ke rumah. Maka kami pun berencana membawa anak-anak ke Museum Kereta Api di Ambarawa. Tentu anak-anak akan senang melihat lokomotif jaman kuno yang masih bisa dioperasikan. Ternyata di sana masih ada perbaikan dan ditutup sementara waktu. Yah, anak-anak kecewa banget. Apalagi emak-emaknya nih yang masih pengin ngerumpi bareng seseruan :)

Maka putar akal deh mencari lokasi terdekat. Rombongan kami pun memutuskan untuk mampir ke Kampoeng Kopi Banaran saja. Di sana banyak pilihan untuk anak-anak, mana masuknya free lagi tak pakai tiket. Ada naik kereta wisata dan putar-putar mengelilingi kebun kopi. Ada juga aktivitas naik kuda keliling kebun kopi. Demi kenyamanan perjalanan, ada pemandu yang akan memegangi kuda tersebut.

Kedua bocahku senang sekali naik kuda ini, meskipun Adek sempat menangis. Bukan karena takut pada kudanya sih, tapi sandalnya yang sebelah terjatuh dan dia belum bisa bilang ke pemandunya untuk mengambilkan sandal :) Waktu itu umurnya baru 3 tahun dan Adek memang terbilang pendiam sehingga kemampuan berkomunikasi dengan orang lain masih terbatas. Untung saja Kakak yang duduk di belakangnya mengetahui hal ini dan menyampaikan perihal sandal yang jatuh tersebut. Sesampai di pos berkuda, Kakak pun menceritakan hal ini. Kami emak-emak yang menunggu jadi tertawa geli. Ada-ada saja ya anak-anak.


ihiirrr...Adek (kaos abu-abu) menikmati diputar-putar seperti ini :)

Kami pun asyik di sana hingga Maghrib menjelang, saatnya piknik tak sengaja itu harus segera berakhir. Para emak yang mencoba meloloskan diri sejenak dari kenyataan hidup 'terpaksa' kembali ke dunia nyata :)

Piknik semacam itu apakah bermanfaat? Untukku pribadi, jalan-jalan tak seberapa itu bisa bikin  lebih fresh, lumayan menjadi bekal semangat menghadapi pekerjaan segambreng di hari-hari berikutnya. Tentu saja dengan harapan masih bisa piknik ke tempat yang lebih asyik lagi bersama anak-anak.

Kemana nih enaknya?

49 comments:

  1. Hahahaha hakjleb bingit sih pertanyaannyaa? :D

    Piknik ibu cukup ke togamas apa gramed kok, Nak :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah naik level sekarang Te...pikniknya pinjem buku ajah :D

      Delete
  2. Masalahnya gimana bisa punya waktu piknik T-T

    ReplyDelete
  3. Bhahahha Ibumu emang kurang piknik, Dek Faris, makanya suka galak. :p :p :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya ajak ibuku ke sully aja tanteeee... tuker tantesul yg jadi ibu di sini :) rasakanlah kedahsyatan kami teeeee

      Delete
  4. Ajakin aku.ke bogor yo.mbak..aku juga lagi butuh piknik.ki looo

    ReplyDelete
    Replies
    1. yo yoooo....ke Bogor naik si merah yuk Tante Mun :)

      Delete
  5. wkwkkw anak-anak sekarang, ya. Udah bisa bilang ibunya kurang piknik :D

    Kalau nanti piknik ajak-ajak saya, ya. Karena saya juga lagi butuh piknik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah Tante Chi mah piknik mulu sama Kakak KekeNai

      Delete
  6. Aku bisa bayangin raut muka Vivi pas bilang,"Ibu kurang piknik?"

    Ayo mba, piknik bareng Mak2 aja, kalo jadi ke Yogya ajak anak2 dehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wajahnya fotokopi diperparah pokoknya Budhe :) Iya, ntar klo ke Jogja rombongan grombyang aku ajak semua biar pada pening ndengerin keributannya :D

      Delete
  7. ah iya ya,,jangan2 merasa jenuh itu karena kurang piknik ya..
    jadi pingin piknik, hehehe

    ReplyDelete
  8. hi hi kalau banyak marah2 berarti ibu kurang piknik..kesimpulan si sulung bagus bgt deh

    ReplyDelete
  9. Kampung kopii wah kayaknya menarik juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget buat ajak anak2 main Mba...yukkk ke sini

      Delete
  10. Bener banget mbak, menghadapi anak tuh susah sabarnya, bawaannya esmosi mulu ya mbak, anak2 kadang juga protes koq Ibuk marah2 terus, hehehe... Mungkin saya kurang piknik juga.

    ReplyDelete
  11. berarti sebentar lagi bakalan pikinik ke Bogor sekeluarga nih Mbak Uniek

    ReplyDelete
  12. ayo piknik ke keliling jogya Mbak. hehehehe

    ReplyDelete
  13. Lain kali Piknik ke malang yaa buu :D hehe

    ReplyDelete
  14. Piknik bareng keluarga memang paling seru :D
    Apalagi klo masih ada kakek dan nenek, bareng cucu-cucunya yang lain, seru banget.

    ReplyDelete
  15. Ajak aku kalo piknik, aku juga kurang piknik nich hahaha

    ReplyDelete
  16. Hihi...anak-anak pinter banget ya nanyanya. Ibu kurang piknik ya?

    ReplyDelete
  17. Sejenak melepaskan kepenatan dari rutinitas memang penting. agar otak lebih fress dan bisa melakukan kegiatan rutin lebih baik lagi.

    ReplyDelete
  18. wkwkw.. sama mbak, aku juga pernah dikatain begitu sama anak-anak, gara-gara nggak pernah ada waktu buat ngajak jalan-jalan

    ReplyDelete
  19. hihi ibu-ibu kurang piknik, ada2 aja yaa, hehe

    ReplyDelete
  20. aku kurang piknikkkk.... ke indomaret saja aku seneng :")

    ReplyDelete
  21. Yuk sini... Terimakasih sudah berpartisipasi dalam lomba. Maaf, pengumuman ditunda tgl 20 Oktober 2015. Goodluck.

    ReplyDelete
  22. hihiiii duh ibuu, kadang rempong ngurus yang kek ginian tapi ngidam juga iya.. hanya kapan waktunya bisa hehe
    semangat buuu'

    ReplyDelete
  23. Pingin ikuut piknik bareng ibu & mba vivi doong, pasti seruuu! ;)

    ReplyDelete
  24. kok aku ketawa2 sendiri ya baca judulnya? :D
    ya setidaknya sebulan sekali piknik bareng keluarga, bahasa kerennya quality time hehe

    ReplyDelete
  25. jadi budhe kurang piknik ya? #lempartiketkebali :D

    ReplyDelete
  26. Baca-baca komennya ternyata banyak yang kurang piknik juga ya.. ayoklah piknik bareng aja :)

    ReplyDelete
  27. Sok atuh pada piknik...pikniknya ke Bandung aja... banyak tempat piknik yang kece-kece

    ReplyDelete
  28. kalo setiap piknik ada anggaran khusus yang disiapin gak sih mbak? misalnya gak harus lebih dari sekian, gutu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pikniknya menyesuiakan dg budget yg ada aja Mas.

      Delete
  29. bisa buat family time juga nih

    ReplyDelete