badge Bocah Renyah: 5 Tips Memilih Mainan Anak yang Aman

Tuesday, February 23, 2016

5 Tips Memilih Mainan Anak yang Aman

Anak-anak memang menyukai mainan, bahkan satu mainan saja tak akan cukup. Namun, akankah sebagai orangtua kita akan selalu menurutinya? 

Adek lagi gemar banget mainan yang satu ini


Sebelum mengiyakan keinginan sang anak dalam memilih suatu mainan, kita harus tahu bahwa mainan anak tersebut memang baik untuknya. Sebuah mainan yang aman dan tentunya tak membahayakan bagi dirinya. Mainan yang demikian ini dapat dipilihkan terlebih dahulu, karena bagaimanapun juga ini demi kebaikan sang anak. Selain sebagai teman bermain, mainan juga menjadi salah satu benda yang dapat merangsang perkembangan kecerdasan sang anak. Mereka tentunya mempunyai cara masing-masing dan nantinya akan didukung oleh mainan itu. Dalam pilihan yang demikian ini, kita dapat mengupayakan terlebih dahulu yang terbaik untuk anak-anak kita. 

Sebelum membeli sebuah mainan bagi anak, kita tentu ada berbagai pemikiran. Dan ternyata memilih mainan berdasarkan harga masih kurang tepat lho. Ada pertimbangan lain yang wajib kita ketahui. Salah satu di antaranya adalah ketepatan sekaligus aman dan tidaknya mainan itu baginya. Untuk memastikan apakah mainan tersebut tepat dan aman, kita dapat mengetahuinya dengan beberapa cara. Tidak terlalu sulit dan cukup sederhana kok, bisa kita terapkan di saat sedang melakukan pencarian mainan tersebut. 

Ada beberapa tips dalam memilihkan mainan anak yang aman sekaligus tepat baginya. Mau tau apa saja? Silakan simak tips-tips berikut ini: 
  • Pilih mainan yang sesuai dengan umurnya. Biasanya di tiap-tiap mainan akan ada label yang menjadi keterangan atas penggunaan mainan tersebut. 
  • Pastikan bahwa mainan tersebut tidak berasal dari benda-benda yang berbahaya dan membahayakan baginya, seperti dari bahan yang dapat menimbulkan alergi, mainan yang memiliki sisi tajam dan bisa melukai sang anak serta lainnya. 
  • Pilihkan mainan dengan warna favorit ataupun dengan warna yang lebih menarik baginya. 
  • Ketahui adanya perawatan yang mudah atas mainan itu. 
  • Pilih mainan yang dapat digunakan sang anak dengan baik, bahkan bila perlu memiliki sisi edukasi. Seperti contohnya mainan puzzle, lego, dan lainnya. 

Memilih mainan bagi sang anak merupakan tugas dari orang tua juga meskipun anak-anak seringkali request mainan ini maupun itu. Sebelum itu, kita perlu memastikan terlebih dahulu atas sisi keamanan dan ketepatan dari mainan itu untuknya. Terlebih lagi jika kita membelinya secara online. Bila memang telah fix, kita dapat mewujudkan permintaan tersebut, tetapi jika kurang sesuai, bisa dialihkan ke mainan lain. 

Upaya pengalihan ini pun memang tak mudah, namun jika memaksakan kehendak atas mainan yang kurang sesuai dapat menimbulkan resiko tersendiri. Ada pun salah satu pertimbagnan sebelum membelikan mainan untuk si kecil adalah dengan memilih mainan anak edukatif yang aman dan murah. Kini mainan anak edukatif banyak di jual secara online maupun offline. Kita tinggal pilih mana kira-kira yang paling baik untuk buah hati. 

Ada beragam jenis mainan yang menarik bagi anak-anak perempuan maupun laki-laki. Masing-masing diantaranya dapat diberikan kepada sang anak sebagai salah satu teman bermainnya, seperti boneka, lego, mobil-mobilan dan lainnya. Dari mainan anak yang ada pun dapat disesuaikan dengan karakteristik anak hingga nantinya mainan tersebut tepat dan juga aman bagi sang anak.

45 comments:

  1. dan yang penting, tidak menguras isi kantong emak bapaknya. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa...Mba Ade tau aja nih isi hatiku ;)

      Delete
  2. Iya bener, pilih mainan memang harus sesuai umur. Biar aman. Soale klo mainan utk anak yg rada gedean suka ada bagian2 keciil. Nah klo dimainin balita kan bahaya, takut dimakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah forbidden banget tuh buat bayi mainan yg ada instrumen kecil2nya.

      Delete
  3. Kebanyakan di sini miliknya mainan anak yg pake mikir hehehe ketauan emaknya Males mikir

    ReplyDelete
  4. Saka juga seneng banget mbak sama lego. Klo udah jadi biasanya suka dibongkar abis itu dipasang lagi. Bongkar pasang mulu euy. Hehehe

    ReplyDelete
  5. Saka juga seneng banget mbak sama lego. Klo udah jadi biasanya suka dibongkar abis itu dipasang lagi. Bongkar pasang mulu euy. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, si adek hobi bongkar pasang legonya juga.

      Delete
  6. Akuu banget itu, dulu klo beli mainan pertimbangan harga. Tp skrg udh ngga lagi, udah ngga beli mainan lagi maksudnya. Udah gede2 ah. Nanti aku bakal praktekin tips ini klo ranu udh gedean kayaknya :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. aahh...nggak sabar nunggu Ranu tambah gede, hayuukk diajak mbolang sini ke Semarang.

      Delete
  7. Bener banget. Dulu waktu Ais masih dibawah 3 tahun n dibelikan mbahnya mainan utk di atas 3 tahun, haduh.si Ais malah doyan sama kardus mainannya aja, mainannya dicuekin. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihiii... emang kudu sesuai usianya ya mak

      Delete
  8. Sip..dicatet utk dipraktekkan ke ponakan terbaru..hehe.. Trims, dik.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbokya ini ponakan yg di Patiunus juga dapet jatah mainan dari Budhe Mechta hihiiii

      Delete
  9. Setuju kalau harus merhatiin soal mainan si kecil. Jangan sampai salah beli. Ujung2nya nggak bermanfaat. Mubazir

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan mubazir lah, dijual lagi aja hahahaa...

      Delete
  10. Anak2ku seneng mainan leggo, baik yg cowok maupun cewek..jadi sama ayahnya dibeliin mulai yang kecil-kecil sampe yg besar ukurannya. Mereka dibeliin mainan kalo pas ada aja...pas ada duitnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sulungku nyoba ikut2an adeknya mainan lego, baru sebentar udah ga mau Mba. Pening katanya hihiihii...

      Delete
  11. Aku klo milih mainan nyarinya bukan sekedar bisa dipake main tapi yang bisa mengasah kreativitasnya sekaligus, lego dan sejenisnya adalah mainan favorit dirumah kami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip, sama donk ya dengan Faris nih mainan favoritnya.

      Delete
  12. Mainan milzam bisa awet dan diwariskan naufal. Eh giliran beli yg baru, malah cepet rusak krn dipreteli sama naufal, wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih ada mainan yg bisa dilungsuri Faris ndak Budhe? ;)

      Delete
  13. Kalo mainan edukatif meakioun mahal masih iya lah sesekali dibeli soapnys gendukku bosenan bgt. Beli mainan paling umurnya 1-2 mingu bis tu mangkrak di kotak mainan. Males kan jadinya beli2 mainan trs

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ga pa2 lah dekmun, mumpung Nadia masih suka mainan. Bentar lagi kangen mbeliin mainan loh saat dia udah bisa rekues barang2 yg lain ;)

      Delete
  14. Klo ketemu mainan yg lucu aku suka kalap mbak, pengne beliin adik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbokya kalapnya disalurin sini ke Vivi dan Faris, Mel ;)

      Delete
  15. noted. Buat referensi buat kado sepupu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau juga kadonya donk Silpi, Vivi ntar bulan Juni, Faris bulan November yaaaaa :))

      Delete
  16. Siipp!!
    sekarang lagi pengen apa2 DIY, tapi ko yo males mau bikin. beli aja yg lebih praktis. :P

    ReplyDelete
  17. Mainan Keisya dilungsur ke si kembar. Mainan si kembar dilungsur ke ponakanku ahaha.

    ReplyDelete
  18. note banget nih tipss nya.. simpan buat Abin:)

    ReplyDelete
  19. Pengen mainan yang awet mbak, hampir semua mainan si kecil baru beberapa hari dah pada diprotolin semua :(

    ReplyDelete
  20. Menarik nih tipsnya... Anak-anakku pada suka main puzzle mbak. Kalo ketemu puzzle bisa anteng mereka :D

    ReplyDelete
  21. Menarik nih tipsnya... Anak-anakku pada suka main puzzle mbak. Kalo ketemu puzzle bisa anteng mereka :D

    ReplyDelete
  22. Mainannya anakku udah gak karuan. Sekarang maunya buku dan bulpoin, padahal baru 5 tahun. :D

    ReplyDelete
  23. kalo aku sih yang penting bahannya aman bun, anak kecil suka masukin makanan ke mulut hehe

    ReplyDelete
  24. setuju.. bulan lalu, keponakan saya malah minta mainan batu akik hehe,
    adakah tips agar semua kehendak si anak tidak menangis jika tidak dituruti?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menangis kan memang senjata anak2 utk mempengaruhi keputusan orang tuanya. Menangis bukan hal yang saru dan terlarang kok, biarkan saja mereka belajar beradaptasi dan memahami bahwa tidak semua hal akan menjadi baik dan teratasi dengan senjata menangisnya itu.

      Delete
  25. betul mba, baiknya pilih mainan yg sifatnya edukatif, jgn mainan yg melenakan

    ReplyDelete
  26. hahaha iya bener2 mbak. sip deh :-)

    ReplyDelete
  27. Foto mainannya keren mbak, anglenya...aku coba ach bikin yang bagus fotonya. Faiz juga seneng sekali ketika mendapat lego kek gitu. Tapi ada Fira yang masih kecil, kemungkinan untuk memasukan benda kecil kek lego ini sangat mungkin, jadi aku bilang ke Faiz untuk hati-hati menyimpannya, mainnya kalau Fira sedang tidur dan harus ada umi.

    ReplyDelete
  28. ia setuju sih, jangan asal ngasih gtu aja, klo menurutku harus ada timbal balik jg,, misal kalo kita belikan dia mainan tersebut dengan syarat dia harus dapt nilai bagus gtu..

    ReplyDelete
  29. dibiasakan dari kecil milih mainan yang edukatif ya mbak, bagus tuh buat ndidik anak :)

    ReplyDelete