badge Bocah Renyah: Pertama Kali Berlatih Panjat Tebing

Saturday, October 7, 2017

Pertama Kali Berlatih Panjat Tebing



Ntar aku mau donlot game ya Bu, ini loh ada game bagus. Bisa bla bla blaaaa....

Setiap kali jelang week end, ujaran seperti di atas tadi bakalan berulang. Bagaikan adegan boomerang di instagram yang terus aja berulang bila kita tidak segera berpindah ke foto ataupun video yang lain. Begitulah yang terjadi di penghujung Jumat, Adek bakalan terus menteror Ibu untuk diperbolehkan donlot game ini itu via smartphone.

Salah Ibu juga sih, dari awal ngejanjiin bakalan minjemin hape tiap Sabtu dan Minggu, sebagai imbalan dia sudah belajar dan bermain di sepanjang Senin hingga Jumat without gadget sama sekali. Tentu saja tiap jelang week end Adek bakalan nagih bak tukang kredit panci yang murka gegara tagihannya tak kunjung dilunasi. Pheewww....

Lalu suatu saat, Ibu ngobrol dengan Tante Rahmi yang putrinya latihan panjat tebing. Nah, bisa juga nih tenaga dan konsentrasi berlebih yang dimiliki Adek disalurkan ke aktivitas lain yang berkaitan dengan gerakan fisik. Biar enggak selalu terfokus pada game di henpon ajah. Cowok selasak itu masak cuma ngendon mainan game ajah hihiii... Kamu harus lebih banyak bergaul dengan alam, Dek 😉

Setelah beberapa kali tanya sana sini, akhirnya Ibu punya ide, gimana kalau Adek latihan panjat tebingnya dilatih aja sama mas atau mba dari Wapeala. Wapeala ini singkatan dari Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Diponegoro Semarang. Puluhan tahun yang lalu Ibu emang ikutan organisasi kemahasiswaan tingkat kampus ini. Hanya saja memang tidak mengambil spesialisasi panjat, jadi Ibu butuh banget nih bantuan mas atau mba yang merupakan adek-adek angkatan di Wapeala untuk ngelatih Adek. Moms & dads yang ada di Semarang, kalau mau putra-putrinya latihan panjat tebing bisa loh kontek via japri, ntar Ibu kenalin deh ke anak-anak keren di Wapeala.

Pengalaman pertama kali berlatih panjat tebing ini sekaligus menjawab tantangan tema #ArisanBlogGandjelRel dari Tante Marita dan Tante Dini. Ibu diminta menceritakan seputar pengalaman pertama. Menurut Ibu pengalaman pertama kali berlatih panjat tebing Adek ini sangat layak diceritakan.

Ibu udah pernah loh bikin video Adek saat latihan panjat ini loh. Monggo cek postingan Instagram ini :





Sebelum latihan di tebing beneran, Adek diajak berlatih dahulu di dinding panjat buatan dulu. Itupun masih yang dinding rendah aja. Aktivitas 'merayap' di sepanjang dinding ini biasa dinamakan dengan bouldering. Adek distimulasi oleh pelatihnya untuk belajar bouldering dari ujung dinding kiri hingga ke kanan dengan variasi tingkat kesulitan yang berbeda-beda.

Rangkaian latihan panjat dimulai dengan latihan fisik terlebih dahulu. Adek diajak lari-lari kecil di Lapangan Tri Lomba Juang dulu. Setelah lari beberapa kali putaran, Adek lalu masuk ke tahap optimalisais endurance. Lengan digerakkan secara memutar tanpa menurunkan ketinggian bentangan lengan yang membentuk sudut 90 derajat dari badan.

Alhamdulillah Adek suka banget dengan aktivitas yang Ibu pilihkan ini. Aktivitas fisik memiliki banyak manfaat seperti menjaga berat badan, menurunkan tekanan darah, meningkatkan kolesterol baik dan mencegah berbagai penyakit berbahaya seperti diabetes dan kanker (sumber : republika.co.id).

Nggak cuma manfaat fisik loh, aktivitas yang menguras energi seperti ini juga memiliki efek positif bagi psikologis anak. Latihan panjat tebing membantu Adek untuk mengurangi kecenderungan untuk cemas dan depresi. Dia jadi fun sekaligus terlatih mentalnya. Adek bisa membebaskan ekspresi dirinya sekaligus memupuk rasa percaya diri saat melatih kekuatan otot tangan, perut maupun kaki ketika memanjat tebing buatan.

Moms and dads, aunties and uncles... selain diberi porsi berkelana di dunia maya, putra-putri dan keponakannya memiliki aktivitas fisik apa nih? Boleh dong di-share di kolom komen, siapa tau bisa jadi tambahan kegiatan lagi untuk anak lanangku misal cocok gituh. Thanks yaaa...

3 comments:

  1. Keren Faris.. ayo manjat yang tinggi biar kaya spiderman. Kapan2 latihan bareng Thifa yuuk :)

    ReplyDelete
  2. wah... Tante Dini pingin banget lo ngikutin dek Shofi panjat dinding gini. sayangnya di sini gak ada medianya, Tante Uniek. Dek Faris semangat ya, jangan bosan memanjat. semoga sehat dan happy selalu.

    ReplyDelete
  3. aku takut sama panjat tebing, takut ketinggian, aduh kalah sama ponakanku ini :-D

    ReplyDelete