badge Bocah Renyah: Teman Traveling Paling Asyik

Saturday, July 15, 2017

Teman Traveling Paling Asyik




Bu, besok kalau sudah besar aku kuliah di Paris, Ibu bakalan kuajak jalan-jalan ke Menara Eiffel.

Uggghh... meleleh hati Ibu, Nduk, saat engkau mengatakan hal itu. Aamiin... pertama-tama Ibu bakalan mengaminkan semua harapanmu, entah dimana pun nantinya engkau bakalan menuntut ilmu, Anakku.

Entah ya kok tiba-tiba Kakak mengatakan soal Paris. Itu kejadian sudah bertahun-tahun yang lalu sih, tapi Ibu masih ingat banget sampai sekarang. Soalnya takjub aja kok ya Kakak kepikirannya kuliah di sana. Mau kuliah apa, Nak? Modelling syar'i? 😉

Oke, kali ini bukan soal Parisnya yang mau Ibu bahas. Tapi misalnya beneran bisa ke sana bakalan senang sekali. Ngebayangin bisa girls day out gitu sama anak wedok gimana enggak bikin bahagia to the max kaaann... Sekarang aja kalau pas bisa pergi bareng udah asyik ngobrol berdua. Secaraaaaa... Ibu dan Kakak kan sama-sama abegehnya 😁😃 Yang satu abege bersalut krim anti wrinkle.

Apa sih enaknya jalan-jalan sama anak perempuan tuh?

Banyaaakkk... Oh ya, bukan berarti di sini Ibu enggak suka jalan-jalan sama Adek loh. Pas pergi traveling bareng-bareng sekeluarga gitu jelas menyenangkan dan membuat hati penuh kehangatan. Ini pas lagi kepikiran traveling duo grombyang aja, Ibu dan Kakak yang sama-sama tidak mau ngalah saat sedang ingin berbicara. Hahahaa... lha Ibu ngomong, Kakak juga ngomong, jadi deh kita saling ngomong. Orang lain yang stres dengerinnya.

Saat teman-teman blogger Ibu nanya, terutama Tante Winda Oetomo dan Tante Dwi Septia, siapa sih teman traveling yang paling asyik untuk diajak jalan-jalan, Kakak menempati ranking teratas nih di daftar Ibu. Bukan karena Ayah ga penting, atau Adek kurang uhuy, atau Uti yang kurang nyusss.. tapi ya semata-mata seru aja gitu ya bepergian dengan anak perempuan.

Mau tau asyiknya apa nih traveling bareng anak perempuan tercinta?



Berhubung Kakak sekarang sudah abegeh, bagian yang menyenangkan saat traveling bersama adalah :
  1. Bisa wefie syantiiiixxxx... No doubt lah ya kalau darah narsis mengalir deras di tubuh anak wedok kesayangan. Ga boleh lihat layar depan smartphone aja dia. Bawaannya cekrak cekrek kegirangan. Kayak siapa sih itu kelakuannya?? 😂😂
  2. Ada partner handal untuk dimintain tolong motretin hahahaaa... Ada sih tripod, tapi kan ga bisa luwes ya kalau tripod itu. Minta tolong anak wedok malah enak. Kak agak miring dikit kameranya, Kak dipasin dulu fokusnya di wajah, Kak jangan lupa hidupin fitur beautificationnya 😄😎 *lalu Kakak ga mau diajak piknik lagi
  3. Punya sohib buat rumpi-rumpi cantik kalau pas capek jalan-jalan. Sembari nongkrong minum dan ngemil, masak ya diem-dieman kayak meja dan kursi ajah. Ngobrol dooongg... Banyak banget topiknya, mulai dari jajanan kekinian yang kudu dibeli, gaya berjilbab, buku-buku baru yang layak dikoleksi, sampe ngerumpiin jatah uang saku dari Ayah bhahahaa... piss ya Yah.
  4. Memperkuat bonding antara ibu dan anak. Kalau jaman bocah kan segala macam hal Kakak masih tergantung pada Ibu. Kini begitu menginjak remaja, sudah banyak sekali hal yang masuk kategori 'secret'. Aaahh... kadang suka sedih deh kalau ada bagian dari hidup anak yang udah mulai ditutup-tutupi. Nah, dengan traveling bersama gini ada banyak kesempatan untuk mendengarkan curhat-curhatnya. Suasana asyik saat traveling bisa jadi mood booster untuk kembali curcol manjah.
  5. Meningkatkan kewaspadaan tanpa perlu instruksi macam-macam kepada anak. Saat bepergian anak bisa diajak untuk berbagi tanggung jawab, misalnya tentang barang-barang bawaannya, dimintain tolong untuk pesan makanan, bergantian antri di loket tempat wisata, dan sebagainya. Dari hal-hal kecil seperti itu Kakak akan belajar banyak tentang sosialisasi dengan orang lain. 
  6. Mengembalikan stok kegembiraan yang terlalu lama tergerus rutinitas. Ho iya bener loohh... nggak cuma Ibu yang butuh pergi sesaat dari tumpukan tugas di kantor, Kakak pun perlu mengisi kembali volume suka citanya yang mungkin saja tertimbun pelajaran seabreg. Sekolah enam hari aja sudah pusing ya Kak, apalagi kalau ntar dimampatkan jadi 5 hari. *curcol detected

Mosok ke Simpang Lima doank ya Nduk, hyuuukk kita traveling bareng lagi 💕💖


Itu tadi asyiknya traveling bareng anak tercinta versi Mommy Uniek yaaaa... Kalau mom & dad lainnya ada kisah menarik apa nih saat traveling bareng anak? Bagi-bagi dooongg kisahnya....

2 comments:

  1. Loh, kayak kakak adik mbak, bukan kayak anak ibu. mirip :D
    Aamiin, semoga bisa kuliah di paris dan ngajak ibunya jalan jalan kesana

    ReplyDelete