badge Bocah Renyah: Tak Sabar Menunggumu Pulang, Nduk

Friday, June 9, 2017

Tak Sabar Menunggumu Pulang, Nduk



Saat melihat foto di atas itu, Ibu masih ingat banget lho Kak waktu kita seseruan berdua nyepa-nyepa cantik. Hahahaaa udah gaya aja ya pergi ke spa. Pilah-pilih aroma scrub yang nanti mau diaplikasikan ke tubuh. Ngobrol-ngobrol gak jelas saat kita masuk ke ruang treatment bersebelahan. Asyik deehh pokoknya... Udah siap masuk ke dunia remaja gahol yang perlu banget ngerawat tubuh ya, Nduk? 😉

Sudah setahun ini Ibu tak bisa setiap saat mengobrol seru denganmu lagi. Bisa seminggu sekali menelponmu aja rasanya udah huaaaahhh.... bahagiaaaa..


Iya, sejak Kakak mondok memang Ibu hanya bisa pasrah, memercayakan kesehatan dan penjagaan dirimu pada Allah semata, tentunya juga pada mbak-mbak pondok yang menjadi pengasuh. Kakak tidak setiap saat bisa ditemui. Dijenguk hanya boleh sebulan sekali. Ditelpon pun hanya bisa dua kali seminggu. ITU KALAU BERUNTUNG.

Jika beruntung Ibu bisa menelponmu, Nak. Tapi kalau pas antrian telponnya mengular, tiba-tiba sudah maghrib saja saat jatah santri menerima telpon telah habis. Apa daya... Ibu harus mengulangi telpon beberapa hari kemudian sesuai jadwal penelponan. Ibu sering KZL banget kalau pas enggak bisa nelpon loh Nak. Hiiih... nih anak anak gw sendiri napah sih mau bicara aja syusaaaaahh... KZL KZL KZL....

Hahahaa... sabar Bu, sabaarrr.. itu katamu saat Ibu cerita betapa kesalnya saat susah menelpon. Progress-mu luar biasa, Nduk, kamu sekarang sudah jauh lebih dewasa dibandingkan satu tahun ke belakang. Bicara sudah lebih halus, cara berpikirmu sudah makin teratur. Tidak meledak-ledak seperti dulu *kebanyakan gaol sama Ibu sih ya 😁😄

Kak, Ibu makin kangen aja dan pengin nulis ini pas dapet tantangan menulis dari Tante Rizka Allyna dan Tante Alley. Mereka minta Ibu dan teman-teman Ibu di grup blogger Gandjel Rel untuk menuliskan sesuatu yang paling dikangenin. Duuuhh... saat itu juga Ibu yakin akan menulis menye-menye begini soal rasa kangen Ibu pada Kakak yang udah kayak bendungan mau jebol.

Soal telpon menelpon tadi, tau nggak sih Kak, di balik ngoceh-ngocehnya Ibu yang berlagak ngobrol ceria denganmu, ada tumpahan tangis sedetik setelah telpon ditutup. Nggak tau kenapa ya, tiap kali selesai menelpon, pasti seribu satu rasanya bergejolak di perasaan Ibu. Nggak jelas apa bentuknya, yang jelas udah deh...mewek pasti kalau abis nutup telpon. Huuuu... cengeng ya Ibu.

Makin kangen aja deh saat membaca rangkaian kalimat indahmu dalam bentuk puisi yang dibukukan oleh sekolahmu.



Keren amat sih sekolahmu Kak, ada aja idenya ya untuk menyalurkan minat literasi santri yang sedang bersekolah. Di balik padatnya aktivitas mereguk ilmu dari pagi hingga malam, rupanya pengasuh pondokmu tak lupa bahwa kalian para santri juga manusia yang punya kerinduan. Rindu pada banyak hal. Rindu pada orang tua, pada teman, pada bebasnya menumpahkan ide.

Beruntung sekali ya Kakak terpilih dari sekian ribu santri yang bersekolah di pesantren ini. Ternyata buku ini tak hanya ditulis oleh Kakak dan teman-teman yang masih SMP saja, mbak dan mas yang dari SMA dan SMK pun ada. Alhamdulillah ya tulisan Kakak terpilih. Jadi kan bisa buat tombo kangen Ibu nih.

Mau tau seperti apa puisi yang ditulis oleh putri kesayanganku ini?


Di tempat inilah aku harus sabar
Semuanya harus antri
Semuanya harus dijatah
Dan semuanya harus dibagi

Byuh byuuhh... sesabar itu sekarang yang harus kamu lakukan ya Nak? 💕💕

Ibu sangat terharu Kak saat membaca yang bagian ini :

Inilah asrama
Tempat tinggalku yang sederhana
Keluargaku di sini adalah teman
Dari berbagai daerah

Jauh dari orang tua
Itu hal yang biasa
Demi ilmu agama


Masya Allah... bagaimana Ibu enggak nangis Nak saat membaca ini. Misalkan itu yang jadi kamu adalah Ibu, pasti Ibu udah rewel minta pulang melulu. Ibu bangga punya anak yang kualitasnya jauh di atas ibunya ini. Huhuu.. iya Ibu emang beginilah. Makanya udah bener banget Nak ga usah ditiru.

Beberapa hari lagi sekolahmu bakalan libur Ramadhan. Ibu sudah enggak sabar ingin segera menjemputmu. Ntar kita rencanakan menu-menu sahur maupun buka puasa bersama yang asyik ya Kak. Dengan catatan : kalau Ibu ndak males dan kebanyakan alasan 😊😁

Selain menuliskan artikel ini, sebelumnya Ibu udah buatin video untuk Kakak lho di sini :

A post shared by Uniek Kaswarganti (@uniekkas) on

9 comments:

  1. Duh mewek akuuh. Sehat dan sukses selalu kak viviii jadi anak solehah aamiin

    ReplyDelete
  2. Terharu mb, MasyaAllah diusianya yg belia, kak vivi terlihat dewasa..jadi pengen mondok malah aku mb *eh, inget umur yaa hehe

    ReplyDelete
  3. Uniek.....menyentuh banget tulisannya. Aku jadi ikutan mewek nih mbayangin taon dpn gadisku juga akan aku sapih dr rumah......hikkssss

    ReplyDelete
  4. Keren ya si kakak mbaak. . Bisa tegar berjuang di tanah rantau sana padahal masih SMP. Dulu saya yg udah SMA aja ttp homesick dan pengen pulang melulu tp seiring berjalannya waktu bisa beradaptasi dengan teman yang udah seperti keluarga sendiri. Ibuk saya dulu juga sering nangis (kata kakak) kalau habis telpon saya. Katanya nggak tega dan kangen keseharian saya di rumah. Nice sharing mbaaak. Pasti gak sabar jemput kakak pulang. Saya pun gak sabar pengen cepet mudik ke kampung halaman. Hehehe

    ReplyDelete
  5. Woow, kakak tegar dan pandai memetik hikmah, ditambah bakat nulis juga kaya bundanya ya

    ReplyDelete
  6. Kak vivi yg keren..moga2 jd anak sholihah ya kak

    ReplyDelete
  7. Anaknya di pesantren ya. Aku nggak kuat mbak, bisa guling2 kejer aku ditinggal lama. Barusan aku jemput anak pesantren juga sih tapi cuma pesantren kilat. Hehehee

    ReplyDelete
  8. Aduh aku juga ikut berkaca2 nih. Alhamd ya mbak, si kakak lebih dewasa dan taft. Alhamd pendidikan pesantren bs jadi pilihan yg baik. Selamat ngumpul bareng anak wedok ya mbak sekarang ini :*

    ReplyDelete
  9. Semogaaaa semuanya akan menjadi bekal hidup yang manis kelak ya mbaa.. untuk Vivi dan juga semua. Bravo for her poems and books..

    ReplyDelete