badge Bocah Renyah: Persahabatan a la Bocah Pondok

Sunday, July 2, 2017

Persahabatan a la Bocah Pondok



Kezzzeeelll.... banget deh Bu, masak temenku yang satu itu suka begini begitu begono.... *aura nggosip merebak dengan sempurna.

Iyes, kalau sudah ngumpul sama anak wedok, adaaaa aja yang bisa jadi bahan cerita. Tanpa bermaksud membocorkan curcolan si Kakak, kali ini Ibu pengin sekali nulis tentang perjalanan Kakak menemukan sahabat di pondok pesantren.

Udah baca cerita istimewa Kakak di pondok yang lain? Kalau belum boleh loh baca yang ini dulu : Tak Sabar Menunggumu Pulang, Nduk.

Kebetulan juga nih Ibu pas banget mau ngobrolin soal persahabatan. Berkat ajakan teman blogger Ibu yang bernama Tante Agustina dan Tante Nunung, Ibu jadi pengin share kisah manis persahabatan Kakak dengan seseorang yang tadinya sama sekali tidak dikenal.

Melanjutkan sekolah ke SMP di luar kota, tentu saja bakalan kecil sekali kemungkinan memiliki teman yang tadinya satu sekolah jaman masih di SD. Kakak harus beradaptasi dengan lingkungan barunya. Juga teman-teman baru. Di usianya yang ke-12 Kakak harus merelakan diri tinggal jauh dari Ayah dan Ibu, juga jauh dari sahabat-sahabatnya di rumah dan di SD dulu.

Sedihkah?

Owww tentuuuu... di awal-awal masuk sekolah (sekaligus nyantri di pondok) Kakak suka galau. Kalau pas dijenguk gitu bawaannya pengin ikut pulang ke Semarang. Tapi setelah beberapa bulan beradaptasi, Kakak sudah mulai bisa mengatasi perasaan homesick-nya.

Apa yang membuat Kakak akhirnya bisa kerasan dan kini justru merasa krik krik di rumah. Iya, gaya bener loh si Kakak ini, katanya kalau di rumah malah bingung, nggak ada banyak teman dan kegiatan ini itu kayak di pondok. Gayaa... suwer gaya banget nih anak 👯😀

Alhamdulillah. Kalau untuk Ibu sih tentu saja rasanya jadi lega banget gitu. Iya dong, kalau sudah kerasan dan menyatu dengan lingkungan pondoknya, berarti kan Kakak sudah menikmati proses belajarnya di sana. Belajar ilmu pengetahuan layaknya anak-anak SMP yang lain, plus belajar banyak ilmu agama di pondok pesantrennya.

Salah satu yang membuat Kakak merasa nyaman tinggal di pondok adalah SAHABAT. Iyes, Kakak sudah punya sahabat loh sekarang. Sama-sama teman seangkatan meskipun beda kelas, beda kamar dan beda daerah. Gadis cilik seusianya yang berasal dari Purbalingga kini sudah menjadi sahabat yang bersedia menampung segala keluh kesah si Kakak, termasuk urusan pinjam-meminjam uang.

Hahahahaa... iya, kalau pas uang sakunya habis ataupun mepet sekali, Kakak suka pinjam nih ke temannya. Pun begitu sebaliknya. Kakak juga meminjamkan uang sakunya untuk sahabatnya itu.

Kok bisa sih Kak enggak sekelas maupun sekamar terus jadi sahabatan gitu?

Ternyata berawal dari ngaji bersama Kakak bertemu terus dengan sahabatnya ini. Keterusan deh suka cerita-cerita gitu. Ngobrolin apaaaa aja, mulai dari kejadian ngantuk di kelas, bangun kesiangan, enggak mandi karena air habis ataupun males karena udah capek banget, dan banyak hal lainnya.

Kakak masih suka nulis-nulis di buku gitu tentang segala macam. Kadangkala malah minta ke temannya untuk menulis sesuatu di bukunya itu. Dan membaca-baca buku itu menjadi salah satu momen istimewa untuk anak wedokku ini. Memang lucu-lucu sih komen teman-teman sepondoknya. Pas libur lebaran ini kan buku itu dibawa pulang, Ibu jadi ikutan ngikik-ngikik bacanya.

Kirain ya kalau anak pondok itu serius-serius, bakalan ngomongin hal-hal kayak om-om dan tante-tante yang hobi berguru kajian agama lewat medsos itu hihihiiii... Eeehh...ternyata enggak loh. Meski udah mengaji berbagai kitab pendukung untuk memahami Qur'an, nih bocah-bocah pondok kalau pas nulis santai gitu bawaannya malah ngebanyol, beneran origin pulak lawakannya. Bikin orang kepingkel-pingkel.

Okelah, anakku sayang. Ibu selalu berdoa agar ilmu yang kaudapatkan nun jauh di sana barokah dan membawa kebaikan untuk semua orang, terutama untuk agamamu. Ibu hanya ingin kamu jadi muslimah yang rendah hati dan tidak sombong, menghargai orang lain yang berbeda keyakinan dengan dirimu, berperilaku baik kepada orang tua, saudara dan teman-teman.


19 comments:

  1. Mohon maaf lahir batin ya mbak Uniek, maaf baru bisa BW sekarang :)

    Iya hal yang surprise dari anak pondok (anak tetangga ada beberapa yg di pondok dan lebaran kemarin pulang) itu ternyata mereka ga ubahnya spt anak2 lain yg kadang gokil becandanya. Saya agak kaget juga : ohh.. ternyata sama aja yaa.. masih suka ngejahilin teman juga :)

    Semoga anak wedok kerasan di pondok dan semakin awet persahabatannya ya mbak, aamiin.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Matur nuwun sudah mampir, Mba Anjar. Maaf lahir batin yaaa..

      Iya, semoga barokah segala ikhtiar yg dijalani oleh si Kakak di tahun2 mendatang. Aamiin.

      Delete
  2. Mohon maaf lahir batin ya mbak uniek..udah besar ya kakak...anakku kemaren minta mondok mbak...aku yg belum tega hiks hiks...smoga cita2 mbak vivi tercapai

    ReplyDelete
  3. Adekku juga mbak uniek dulu pas awal-awal masuk boarding school jaman SMP sempet galau tapi lama-lama enjoy sama kehidupan disana..semoga si sulung juga ya, semakin menikmati aktifitas disana amin....

    ReplyDelete
  4. Aiih senengnya kakak Vivi yang udah punya sahabat di pondok. Mungkin karena merasa klik dan merasa senasib (jd cah pondok) jadi bisa sahabatan deh.

    ReplyDelete
  5. amiin... doa ibu sholeha untuk anak sholeha..insha allah terkabul..

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah kak vivi dapat solmeet...aamiin yra mba..

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah kak Vivi betah ya di Pondok, moga tambah salihah tercapai cita-citanya ;)

    ReplyDelete
  8. Solehah bangettt mau mondok padahal masih usia kangen-kangennya sama orangtua, saya bisa bayangin gimana rasanya pas pertama mondok, sedih, gak betah tapi jadi asyik dan gak mau pulang setelah punya teman yang sehati. Hehe

    ReplyDelete
  9. Semoga anak saya juga kecipratan jadi anak soleh seperti kak Vivi yang solehah, hehe
    ikutan berdoa bareng biar terkabul. aaamiiin

    ReplyDelete
  10. Salut sama Kak Vivi yang udah mau mondok di usia yang masih muda. Semoga doanya terkabul ya mbak, aaamiiin ya Allah

    ReplyDelete
  11. Saya dulu SMP mondok... lebih tepatnya boarding school sih. terpaksa berhenti karena dipaksa pulang oleh nenek yang nggak tega liat saya sakit-sakitan di pondok.

    padahal saya bahagia di sana.. *sigh :(

    ReplyDelete
  12. Dik.. Maaf lahir batin yaa.. Ah, ikut senang Si kakak sdh menemukan dunia yg dicintainya di pondok.. Semoga lancar dan sukses selalu ya Kak.. Salam buat sahabatnya..

    ReplyDelete
  13. Princess-princessku juga pengen saya sekolahin di pesantren

    ReplyDelete
  14. mbak Vivi krik krik kalo d rumah ya?? hihi..., sama dong ama kak Utit, liburan juga mainnya ke temen pondok yang rumahnya Wonosobo. hladalaaahhh...

    ReplyDelete
  15. wah serunya pengalaman mondok mbak vivi. semoga makin sholehah dan hebat ya

    ReplyDelete
  16. persahabatan di pondok itu memang seru, saya mengatakan ini karena saya juga anak pondokan. memang di zaman sekarang ini, pendidikan agama harus lebih di tingkatkan

    ReplyDelete
  17. Kelihatan hasilnya kalau udah lepas dari pondok. Waktu di pondok sih... kerjaannya anak saya dapat "point" mulu... hehehe

    ReplyDelete
  18. Kelihatan hasilnya kalau udah lepas dari pondok. Waktu di pondok sih... kerjaannya anak saya dapat "point" mulu... hehehe

    ReplyDelete