badge Bocah Renyah: Ngimpiin Rumah Idaman

Wednesday, November 8, 2017

Ngimpiin Rumah Idaman





Siang-siang panas gini enakan renang ya Bu?

Ealah Dek, kalau pas cuaca panas seperti ini di Semarang malah ngajak berenang bisa-bisa gosong dong. Ngitemin kulit itu dalam sekejap Dek, tapi waktu dan biaya pemutihannya bikin Ibu pening nih 😃

Sebenernya seneng banget sih misalnya tiap kali kepanasan bisa berenang. Tapi kalau bisa yang indoor aja dong biar kulit enggak terpanggang teriknya matahari. Berasa kering kerontang soalnya selepas berenang bila melakukan aktivitas tersebut di kolam outdoor. Pas di dalam air sih berasa sejuk nikmat, begitu kulit muncul ke permukaan, wadoowww.... panas banget bo tersengat terik matahari.

Paling cucok kalau bisa punya kolam renang di dalam rumah ya hihiii... ngayal dulu boleh kan?

Iya nih, misalnya nantinya di rumah ada kolam renang indoor gitu tentunya Kakak dan Adek bakalan happy  banget. Ibunya juga siiiyy... bisa bolak-balik nyemplung kolam melulu untuk ciblonan dan berenang hilir mudik.

Ngobrolin soal rumah idaman nih sesuai tema yang dilemparkan Archa Bella dan Dian Nafi, teman sesama anggota komunitas blogger Gandjel Rel, kali ini Ibu pengin banget ngebahas soal rumah idaman jika nantinya diberikan kecukupan rezeki untuk merombak rumah dengan budget yang agak lumayan. Rumah idaman tentu saja yang memenuhi standar kesehatan ya, antara lain :
  • terdapat sirkulasi udara yang baik
  • cukup cahaya
  • tersedia air bersih 
  • pembuangan air lancar dan tidak tersumbat
  • lantai dan dinding rumah bersih, tidak lembab dan tidak terkontaminasi bebauan (sumber : birinkua.blogspot.co.id)

Jika standar kesehatan rumah sudah dipenuhi, apa lagi kira-kira yang menjadi dambaan hati saat ditanya seperti apa sih rumah impian Ibu?

Biarin deh kalau misalnya ada yang bilang Ibu mimpinya terlalu tinggi. Ya namanya juga berharap ya, kan jika semuanya memungkinkan bakalan tidak mustahil harapan Ibu bisa terijabah. Kalau mau tau ya rumah idaman yang Ibu impikan agar nantinya Kakak dan Adek kerasan tinggal di rumah adalah :

1. Ada kolam renang


Sesuai dengan rekues bocah tadi yang pengin bisa renang setiap saat, cucok kan ya bila nantinya di dalam rumah ada kolam renang. Perawatannya memang memerlukan perhatian ekstra. Jika dana memungkinkan worthed kalik ya punya kolam renang sendiri. Siapa tau bisa buka les renang di rumah *emak matre 😀


2. Kebun yang luas



Tentu semua orang mafhum kalau udara yang bersih itu terkait juga dengan lestarinya sistem hijau di lingkungan tempat tinggal kita. Meski ada kemungkinan jadi sarang nyamuk dan kudu capek membersihkan dedaunan rontok setiap saat, tetap saja lah kalau ada kebun bakalan tenteram hidup ini.

Misal ya pas lagi lelah jiwa gitu, daripada Kakak dan Adek yang jadi sasaran emaknya, enakan duduk-duduk di kebun dan memandang aneka tanaman yang menyejukkan hati. Ntar hire tukang kebun lah biar tanamannya terawat, Ibu tinggal enak-enakan menikmati hasilnya aja. Namanya juga ngimpi yaaa... ngimpi dan sekaligus berharap diberi keluasan rejeki. Aamiin kan dooonkk... 😉


3. Kamar anak yang asyik



Misal kamar Adek dikasih poin panjat gitu asyik kali ya? Adek memang lagi senang latihan panjat tebing. Bisa dibaca di sini loh : Pertama Kali Berlatih Panjat Tebing. Nah, masalahnya saat masuk musim penghujan, Adek jadi uring-uringan setiap kali mau latihan terus jadi gagal gitu. Ya Ibu deh akhirnya yang jadi sasaran marah Adek. Lha wong hujan kok ya Ibu sing diseneni to Naaangg.... 

Tentunya bakalan asyik kan kalau di kamar Adek bisa dibuatkan arena panjat dinding yang sederhana seperti foto di atas. Lumayan lah buat latihan gitu. Kalik aja ntar kalau Ibu dah langsingan bisa ikut latihan juga. Kalau sekarang sih takut dindingnya rontok 😂


4. Ruang Sholat yang Lebar dan Nyaman

sumber : pinterest (https://id.pinterest.com/aisyastarina/)

Salah satu cara merekatkan bonding dengan anak-anak adalah dengan sholat berjamaah. Diutamakan memang pergi sholat jamaah ke masjid. Namun tidak menutup kemungkinan jika seluruh keluarga ingin sholat berjamaah di rumah, ataupun pas ada tamu yang menginap, ruang sholat khusus yang lebar dan nyaman menjadi kebutuhan yang penting.

Adek ikutan belajar membaca Qur'an di masjid, namun seringkali saat pulang ke rumah bercerita belum bisa bisa juga lancar bacaannya. Suka sumpek rasanya kalau ngajarin Adek sembari goler-goler di kamar (sapa suruh ngajarin sembari gegoleran). Kalau ada ruang khusus seperti ini, emaknya mungkin bisa lebih konsen kalik ya.


5. Ruang Baca Keluarga


Punya anggota keluarga yang hobi baca dan beli buku itu rasanya nano nano. Seneng sih karena punya kegemaran yang sama. Saat belanja buku menjadi momen yang menyenangkan karena masing-masing terlihat hype sendiri dengan buku kesukaan. Nah, masalah akan segera timbul ketika bertumpuk-tumpuk buku akhirnya membludak di rak buku. Pada hobi 'kulakan' buku tapi pada nggak perhatian soal penyimpanannya.

Kebetulan di rumah persediaan rak buku memang tidak imbang dengan pergerakan buku-buku baru yang terus saja dibeli. Alhasil rak buku jadi nggak rapi. Aneka macam buku juga akhirnya diletakkan di tempat lain karena rak bukunya udah penuh. Jadi ngimpiin punya ruangan tersendiri yang cukup lebar agar tampak leluasa gitu tiap kali hendak menikmati waktu membaca bareng keluarga. 


Gitu tadi deh rumah impian dan idaman Ibu. Sah sah aja kan ya kalau bermimpi punya rumah bagus. Semoga aja nantinya diijabah disertai dengan kemampuan finansial untuk membiayai perawatan dan pembuatan rumah idaman tersebut.

Nah, kalau mom & dad dan uncle & aunty pada punya rumah impian seperti apa? Share doonkss di kolom komen yaaa....

4 comments:

  1. Ketoknya kabeh emak2 blogger kudu punya minimal ruang baca, syukur2 perpustakaan seperti di drakor My Love From Another Star atau Chicago Typewriter.

    Saban nonton, sing maraki ngeces angle perpustakaan pribadine :p :))

    Semoga impiannya tercapai ya mbak Niek..
    Aamiin ya Robbul 'alamiin.

    ReplyDelete
  2. Setujulah kalai ada ruang baca, musola dan kol renang, rat-rata impian GRes sama ya 😀

    ReplyDelete
  3. semoga semua impian mbak uniek jadi kenyataan ya amiin

    ReplyDelete
  4. taman ya. ini memang penting banget, tapi banyak yang suka nglupain. dan musholla.

    thanks mak Uniek

    ReplyDelete