Friday, January 26, 2018

Mengharu Biru di Penghujung 2017




Duh Nak, nggak tau kenapa ya, kok di penghujung 2017 ini Ibu merasa pilu dan sendu?

Padahal semestinya Ibu harus bergembira ya. Akhir tahun berarti ada libur semesteran, itu artinya Kakak akan pulang ke rumah. Lumayan lah, 12 hari di rumah setelah sekian purnama Kakak tidak mengecap nikmatnya mandi tanpa antri ๐Ÿ˜‰

Ya yaaa... untuk pembaca blog ini yang belum paham kenapa Ibu bilang nikmatnya mandi tanpa antri, sini Ibu bagi sedikit informasi kalau Kakak (sebutan untuk anak sulung) sudah satu setengah tahun ini sekolah di luar kota. Kakak sekolah sekaligus mondok di kota lain. Makanya, Ibu seneeeengggg buanget tiap kali Kakak pulang, yah meskipun tiap kali ketemu yang ujung-ujungnya berantem lah. Berantem tanda sayang kan, ye kan ye kaaaannn...

Lalu, kenapa kok justru ibu dilanda rasa sendu seperti itu?


Okay.... Ibu mau curhat dikit boleh yaaa... Pas banget nih sama tema #ArisanBlogGandjelRel yang temanya tentang peristiwa paling berkesan di 2017. Budhe Tanti (atau yang biasa dikenal dengan nama Mechta Deera) dan Tante Nuzha kok ya tau aja loh kegundahan Ibu yang perlu banget untuk dituangkan di blog ini.

Jadi ketika Desember lalu Kakak pulang, ada 2 inti pembicaraan yang bikin Ibu termewek-mewek kalau ingat lagi. 


Lulus SMP Pengin Lanjut Mondok


Ketika ngobrol-ngobrol asyik dengan Kakak, Ibu pengin tau dong nanti setelah lulus SMP si Kakak ingin melanjutkan kemana. Dalam bayangan Ibu nih ya, Kakak pasti udah kangen sama rumah dan bakalan melanjutkan SMAnya di Semarang.

"Ntar aku mau ngelanjutin SMA di pondok ya, Bu."

"Kok nggak sekolah di Semarang aja to Kak?"

"Kan eman-eman ngajinya to Bu kalau enggak dilanjutkan. Kajian yang diterima mbak-mbak yang udah SMA itu bagus-bagus loh."

CEP. KLAKEP. MEWEK.

Cep klakep itu kalau orang Jawa bilang untuk menggambarkan kondisi speachless. Nggak bisa ngomong apa-apa lagi deh Ibu ketika Kakak menjawab seperti itu. Bagus sih, itu berarti Kakak memang sudah berniat bener mau menuntut ilmu agama sebanyak mungkin. Ibu bahagia sekaligus bangga.

Tapiiii... tapi kan itu berarti Ibu masih harus menanggung rindu tak bisa ketemu tiap hari bertahun-tahun ke depan. Semoga Ibu sanggup enggak mewekan lagi ya Nduk ke depannya. Maafkan kalau sekarang masih suka berkaca-kaca tiap kali melepasmu kembali ke pondok.



Hanya Bisa Nengok ke Pondok Beberapa Bulan Sekali


Di penghujung 2017 Ibu mengalami beberapa perubahan dalam rutinitas pekerjaan. Awal Oktober 2017 Ibu terpaksa menjalani PHK karena perusahaan tempat Ibu bekerja mengalami kesulitan keuangan dan mungkin bentar lagi bakalan tutup. 

Oke, mungkin memang sudah kehendak Allah, Ibu berpikir setelah itu akan berwirausaha dan konsentrasi ngeblog. Maka berbagai aktifitas Ibu lakukan untuk mengarah ke langkah tersebut. Sampai-sampai udah niat mau kursus menjahit segala loh. Udah kepikiran mau mengerjakan suatu project bareng teman. Jan ngguaya tenin yoh ๐Ÿ˜ƒ

Qadarullah, ada salah satu teman baik Ibu yang menawarkan posisi lowong di perusahaan tempat dia bekerja. Job description-nya kebetulan sama dengan pekerjaan yang selama belasan tahun Ibu lakukan di perusahaan lama. Alhamdulillah. Namanya rejeki kan ya, langsung dong Ibu terima.

Konsekuensi sebagai karyawan baru tentu saja Ibu nggak bisa sembarang ijin. Meski hanya sebulan sekali ijin di hari Jumat untuk nengok Kakak, tetap saja Ibu merasa tak enak hati. Mosok belum 3 bulan kerja kok udah bolak-balik ijin.

"Kak, misal Ibu nggak bisa tiap bulan njenguk ke pondok gimana?"

"Laaahh... trus gimana Bu, masak aku enggak ditengokin." *mukanya tapi biasa aja sih, enggak sedih, yang udah mau mewek malah ibunya

"Lha piye, Ibu kan baru aja masuk kerja. Kalau ijin bolak-balik nggak bisa, belum punya jatah cuti. Atau Ibu keluar kerja aja ya biar bisa nengokin Kakak?"

"Nggak usah, Bu. Ya nggak pa pa, asalkan aku dikasih sangu yang banyak hahahaa....."

NGOOOOKK...

Healaahhh.... Ibunya dah menye-menye mengharu biru malah ni bocah cengengesan ๐Ÿ™

Jadi begitulah... intinya Ibu akan makin jarang bisa ketemu dengan Kakak. Paling bisanya ya cuma telpon setiap hari Jumat (jadwal boleh ditelponnya memang hanya di hari Jumat saja) dan beberapa bulan sekali tergantung ijin dari kantor turun atau enggak.

Wahai ibu lainnya di seluruh penjuru bumi, bagaimana ini? Ibu harus gimana coba?




20 comments:

  1. Hhhhmmm......bacร  ini jadi bisa membayangkan gmn perasaan mamah yg pisah dgn gadisnya....
    Duhhh...padahal tahun ini gadisku lulus SMP juga bakalan lanjutin SMA di kota lain....hikkkssss....

    Sulungku, cowok, udah 3 thn ini sekolah SMA berasrama. Dan aku biasa ajah gak baper2 banget. Malah bangga dia jadi mandiri dan nampak terlihat tumbuh rasa percaya dirinya.....
    Tapi kalau gadisku yg bakalan berpisah juga dengan akyu.....whuaaร a....bisa2 aku bakalan lebih baper dr Uniek nih acara tangisannya.....hikkkssss

    ReplyDelete
  2. Mom....yang kuat donk!!!
    Kalau maminya masih baperan ntar kasihan lho anaknya jadi kebawa baper.....
    Ada yg bilang kalau anak itu miniatur ortunya.
    Jadi....yuks kita jadi mamah yg antibaper biar anak kita tangguh dan hebat kayak mamahnya ��




    #edisibelumpernahngalaminpisahsamaanakgadis...hehehe....

    ReplyDelete
  3. Belum punya jatah cuti juga sampai sekarang, ya? :D Pokoknya niqmat banget kalau anak pondokan njuk ditengokin gitu. Apalagi dibawain jajan. Syurgaaaa. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jatah cuti yo nek wis setahun to bu ketoke. Sementara yaaaa diusahakan minta ijin dulu. Resikonya ya kalau ijin ditolak, mau gimana lagi :(

      Delete
  4. MomNiek termasuk tokoh yang menginspirasiku, semangat selalu Mom :lope-lope:

    ReplyDelete
  5. Sepertinya kakak sudah enjoy dengan Pesantren/Pondokan ya mbak, turutin aja mbak toh itu sangat positif.

    Nah tinggal Bundanya nih yang harus menata hati dan menyimpan kerinduan demi cita-cita mulia hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih mba, ibunya ga boleh banyak mewek.

      Delete
  6. Aku ninggal anak sekolah aja rasanya gimanaaaaa gitu. Lha ini Ibuk malah nggak ketemu berbulan-bulan.

    Percoyo Mbak, dirimu kuat kok. Kakak aja (gayane) kuat kok. Aku malah kepikiran gini, misal Kakak kapan hari gitu baca postingan ini baper gak yo?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia suka buka2 blog ini kok Ika, dan biasanya ngakak2 klo baca curhatan emaknya.

      Delete
  7. Aku lagi persiapan nanti kalo kakak pengen kuliah diluar kota..hihi
    Setahun lagi, nih

    ReplyDelete
  8. Tiap ketemu ibu yg ini bawaannya cengengesan mulu,, ternyata kalo soal anak tetep bisa mewek. Semangat ya Ibu! Kamu pasti bisa.

    ReplyDelete
  9. Ini juga yang dulu dialami bapak ibuku waktu adeku mondok..kadang sedih kalo diceritain kalo baru boleh mandi jam 10 malam karena dihukum gara-gara temen sekelompoknya ada yang melanggar sesuatu tapi yang kena imbas satu kelompok. Yang sabar ya mbak uniek insyaallah si kakak akan jadi orang hebat kelak karena sudah ditempa dan mantap dari hati, amin

    ReplyDelete
  10. Vivi udah dewasa banget yaaa. Udah gedeee. Udah tahu ingin menuntut ilmu agama yang lebih banyak. Salut. Semoga istiqomah ya, Kak. Emaknya moga2 ora mewek-mewek terusaan. Peyuukkkk

    ReplyDelete
  11. Ya Allah.. Aku ngabyangin I'am nanti SMP bakalan mondok. Hiks. Akan jadi pengalaman yg baru buatku, da siap2 juga bakal nangisin terus. ๐Ÿ˜

    ReplyDelete
  12. Vivi semoga pulang mondok nanti makin soleha, mondok bikin tegar dan mandiri, ibu uniek yang kuat dan tegar juga kaya kakak ๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
  13. Insya Allah setiap keputusan yang kita ambil ada plus minus nya ya, Mbak Un.
    Percayalah, Allah ga akan kasih beban di luar batas mampumu, mbak.

    Vivi juga anak kuat dan cerdas. Pasti bisa memahami asal sangu banyak, hahaha....

    ReplyDelete
  14. Semangaaat yaaa mbaaa... telp2an sementara or video call (boleh ngga? ).. insha Allah semua kuaaat menanggung rindu ����

    ReplyDelete
  15. Ngelepas anak buat mondok, belum bisa ngebayangin... aku sanggup apa enggak yah? hiks

    tapi si Kakak seneng ya Mbak, mondok...

    ReplyDelete