Friday, May 11, 2018

Sandal Terbang





Ibuuuu... tau nggak, Bu? Sandalku hilang sebelah lhooo...

Malam itu, sepulang dari sholat Isya' di masjid, Adek tumben-tumbenan langsung cari ibunya. Biasanya pulang dari masjid ya langsung main dengan teman-teman. Meskipun sudah malam teteeeepp aja ya bawaannya pengin main terus. Nggak jauh-jauh sih, di depan rumah saja, atau kadang-kadang sekedar nongkrong rame-rame di ruang tamu dan ngobrol ngalor ngidul nunggu disuruh pulang sama nyonya rumah πŸ˜€

Ibu jadi penasaran dong, kenapa kok tiba-tiba Adek berakrab manja ria jenaka gituh.

Diumpetin sama temenmu, Dek?

Enggak.
Trus?

Sandalnya ilang di atas pohon

UHWOOOWW....

Apa maksudnya ya sandal kok bisa hilang di atas pohon. Emangnya tadi Adek terbang pake Nimbus 2000 dan sandalnya kesangkut? 

Berawal dari rasa heran bercampur jengkel (jelas jengkel karena sandal yang hilang itu harganya lumayan), lama-lama jadi geli juga membayangkan kisah di balik sandal terbang itu. Kesempatan nih, mumpung Adek deket-deket jadi bisa 'ditanggap' ceritanya soal sandal yang hilang di atas pohon tadi.

Yang ngelemparin ke pohon temanmu, Dek?

Hih... udah kesel aja deh sama teman-teman Adek yang sering ngepos di rumah. Mereka tuh ya, hobi banget berantakin ruang tamu. Segala main panah-panahan lah, ntar nyerempet barang-barang yang dipajang di meja, jatuhhh... trus disembunyiin Adek biar enggak ketauan Ibu πŸ˜ƒ Kesian ya Dek, ibumu galak ya?

Belum lagi kalau pas mereka ngobrol dan saling rebut mainan, teriakan mereka sungguh cetar membahana. Dari ruang tamu sampai tembus ke ruang lain tuh jejeritan mereka. Sebenarnya lumayan sih, daripada rumah kosong melompong dan sunyi senyap. Ada keceriaan bocah yang mewarnai kehidupan di rumah. Jadi meriah. Cuma kalau pas lagi rada bete gitu ya lumayan juga bikin hati tambah galau *deramah

Bukan. Bukan temenku yang nglempar, Bu.

Terus?

Adek hanya cengar-cengir saja saat didesak untuk menceritakan proses sandalnya terbang ke atas pohon. Beneran nggak mau ngasih bocoran sedikiiiittt aja. Gemes dong rasanya, udah dicurhatin sandal hilang, eh begitu ditanya ceritanya gimana malah diam aja.

Akhirnya, demi menjaga citra ibu yang bertanggung jawab dan penuh kasih sayang, Ibu anter lah Adek ke masjid. Udah nggak ada siapa-siapa di sana, hanya tinggal marbot saja yang masih bebersih lantai depan masjid. Berbekal sapu dari rumah, Adek yakin sekali bakalan bisa menyodok sandalnya agar bisa jatuh dan kembali ke pangkuannya.

Demi melihat Adek yang meloncat-loncat dalam usahanya menyodok sandal, yang entah berada di dahan sebelah mana, sang marbot nyamperin dan menawarkan bantuan. Ada galah panjang banget yang bisa digunakannya untuk bantu menyodok ke arah dedaunan rimbun di pohon tempat Adek 'kehilangan' sandalnya tadi.

FAILED. Dalam suasana gelap, rimbun pohon sawo tentu saja bukan tandingan manusia. Mana Adek juga enggak yakin di dahan sebelah mana tadi sandalnya mendarat. Sutra lah... terima kenyataan Dek, sandalmu mungkin lelah. Biarin aja dia nongkrong sementara di situ.

Keesokan paginya saat cahaya telah terang benderang, Adek kembali lagi ke masjid untuk mencari sandalnya dibantu oleh Ayah. 

Berhasil kah?

Hahahaa... bahkan dengan penerangan sinar matahari yang sudah super terang, pohon sawo itu sepertinya tidak rela melepas sandal Adek. Saking rimbunnya ya mungkin, tetap saja si sandal tidak kelihatan. Ya sudah Dek... mau gimana lagi.

Beberapa hari kemudian, setelah sandal pengganti dibeli, Ibu masih penasaran dong perihal sandal terbang tadi.

Dek, cerita dong ke Ibu, sandalmu itu sampai ke atas pohon gimana ceritanya sih? Lempar-lemparan gitu sama teman?

Iya.

Temenmu dong berarti yang melempar sandalmu ke pohon? *udah mulai keluar asap nih... 

Enggak.

Terus?

Masak Ibu ndak tau mainan lempar-lemparan sandal? Ntar tinggi-tinggian, Bu. Siapa yang ngelemparnya paling tinggi ya dia yang hebat.

UHWOOOWW....  

Berarti ini anak lanangku yang paling hebat dong ya. Sandalnya sampai terbang menembus pekatnya pepohonan yang kini menjebak sandal itu. Mencengkeram. Erat.

Mungkin hanya dengan keajaiban hembusan angin dan kemurahan alam saja suatu saat si sandal bisa turun kembali ke bumi. Entah kapan.

Terima kasih ya Dek sudah menjadi anak Ibu yang hebat. You are so amazing....  *sambil kunyah-kunyah bungkus sandal baru



9 comments:

  1. Main lempar lemparan sandal jepit seru juga ya dek, jadi inget masa kecil dan pengen punya anak ini mah heuheu

    ReplyDelete
  2. Masih ada main beginii, kecee Mak, insyaAllah lebih mending dibanding nge-game :p

    ReplyDelete
  3. Ealaaah Faris, jangan-jangan sandalmu kebawa pesawat yang kebetulan lewat dan kena sawat sandalmu le...haha

    ReplyDelete
  4. huwahahaa, ngakak dari awal sampe selesai baca. Jiyaan Faris emang hebat, punya kekuatan super sonic, sampai juwara lempar sandal gitu ����

    ReplyDelete
  5. Seru euy..ngebayangin pas lempar-lrmparan sendal sambil jejeritan jadi kebayang masa kecil dulu hehe

    ReplyDelete
  6. Demi apa atuh Dek, sampai sendal jadi korban gitu. Eh tapi kalau mendarat ke bumi, bisa-bisa jedat siapa gitu jadi landasan sendal buat mendarat. Ambil aja sisi positifnya, jadi ga ada yang benjut kena sendal jatuh. Ibu, yang sabar ya hehehe :)

    ReplyDelete
  7. ha, ha, ha, sendalnay terbanya bagus tuh sampai nyangkut pohon

    ReplyDelete
  8. Beliin adek sandal baru dong bu... :D

    ReplyDelete
  9. wahaha, saya jadi inget waktu kecil mbak. seneng main lempar-lemparan sendal juga hihi

    ReplyDelete